fbpx

Diabetes

Penyakit Diabetes Mellitus

Diabetes adalah gangguan metabolisme yang ditandai dengan menurunnya kemampuan atau hilangnya sama sekali kesanggupan tubuh untuk memanfaatkan karbohidrat. Karbohidrat biasanya diproses dalam sel tubuh menjadi glukosa,sumber energi tubuh yang utama. Insulin, hormon yang dihasilkan pada pankreas, dibutuhkan untuk memasukan glukosa dari darah ke dalam sel. Pada penderita diabetes melitus, insulin yang dihasilkan tidak memadai, itu sebabnya glukosa tidak masuk ke dalam sel sehingga terkumpul dalam darah, menyebabkan timbulnya gejala-gejala yang semakin menghebat dari kekacauan mental sampai koma.

Gejala utama diabetes melitus adalah rasa haus yang berlebihan, sering buang air kecil, nafsu makan bertambah dan berat badan semakin menurun. Gejala-gejala ini, meskipun kurang menonjol adalah otot-otot kaku, penglihatan kabur, gatal-gatal pada kulit dan luka-luka yang sulit sembuh.

Kecenderungan terkena diabetes melitus tampaknya seringkali karena faktor keturunan. Keadaan-keadaan lain yang mendorong timbulnya penyakit ini adalah kehamilan, operasi, tekanan fisik, atau emosi atau kegemukan. Menjaga berat badan dengan gizi yang seimbang (sesuai) adalah faktor penting untuk mencegah diabetes.

Komplikasi Pada Penderita Diabetes Dapat Timbul Karena Dua Hal:

Hipoglikemia, timbul karena turunnya gula darah secara mendadak yang bisa menyebabkan dari mulai pusing, berdebar-debar, keringat dingin sampai kehilangan kesadaran.

Hiperglikemia, timbul karena paparan glukosa yang tinggi dan beredar dalam darah sehingga menyebabkan kadar oksigen dalam darah menurun dan terjadi banyak kerusakan pada banyak organ.

  • Syaraf: rasa tebal atau kesemutan di telapak kaki, disfungsi ereksi.
  • Kulit: dermatitis sampai infeksi.
  • Mata: katarak glaukoma sampai kebutaan.
  • Penyumbatan pembuluh darah: stroke, serangan jantung, hipertensi, gagal ginjal, kerusakan hati, dan lain – lain.

Metode pengobatan medis untuk diabetes yang dipakai, ada hubungan diet khusus. Dalam kasus-kasus yang lebih parah, pengaturan diet bersamaan dengan minum obat-obatan atau injeksi untuk meningkatkan jumlah insulin yang dihasilkan pankreas. Olah raga adalah salah satu cara pengobatan diabetes karena hal ini akan menentukan kebutuhan akan insulin.

Testimoni:

  1. DIABETES: Ajaib! Otot Kaki Saya Bisa Tumbuh Kembali
  2. DIABETES: Akhirnya… Kakiku Terselamatkan

Kalau seorang diabetes baik yang kekurangan atau kelebihan berat badan, kalori yang masuk boleh tetap sama tetapi sumber-sumber kalorinya harus diatur, karena penderita diabetes tidak dapat dengan sepatutnya memanfaatkan karbohidratnya. Karbohidrat yang masuk kedalam tubuh harus sangat dibatasi. Bahan-bahan yang padat kandungan karbohidratnya, seperti kue-kue, makan-makanan kecil dan manisan harus dihindari.

Penderita diabetes diperbolehkan mengkonsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran karena kandungan karbohidratnya tidak sebanyak yang terdapat pada gula-gula, namun bergantung pada diet masing-masing orang. Buah-buahan dan sayuran yang kandungan karbohidratnya sangat banyak hendaknya juga dihindari. Sumber-sumber karbohidrat seperti padi-padian dan kacang-kacangan diperbolehkan.

Penderita diabetes membutuhkan protein lebih banyak dari biasanya. Sehingga pollen sangat dibutuhkan oleh penderita diabetes.

Umumnya, diet seimbang yang kaya akan vitamin dan mineral adalah salah satu faktor terpenting dalam mengendalikan diabetes. Karena penderita diabetes, khususnya jika sedang menjalani terapi insulin, kehilangan vitamin C lebih cepat daripada orang normal, sehingga perlu tambahan vitamin C setiap hari, mineral, seng, krom dan mangan berkaitan dengan pengobatan diabetes.

Retinopasi diabetik (diabetes yang sampai pada taraf menyerang selaput jala mata), suatu pendarahan pada mata, seringkali merupakan komplikasi diabetes. Ini rupanya disebabkan oleh stress dan dapat dicegah dengan mengkonsumsi protein dalam jumlah banyak dan vitamin B komplek dan C serta asam pantotenat yang banyak terdapat pada pollen.

Adanya asupan gizi yang baik dan seimbang dibutuhkan penderita diabetes melitus terutama untuk perbaikan sel-sel pankreas yang rusak. Sehingga dengan mengkonsumsi pollen ( dengan dosis tertentu ) akan membantu sebagai asupan protein yang seimbang, propolis ( dengan dosis tertentu ) sebagai antioksidan dapat menetralisir segala radikal bebas yang menyebabkan kerusakan di pankreas dan royal jelly ( dengan dosis tertentu )  yang memperbaiki sel-sel pankreas sehingga perlahan-lahan terjadi kembali regenerasi dari sel yang masih reversibel di pankreas.

Hal ini memungkinkan pada beberapa penderita mulai bisa dikurangi dosis obatnya, bahkan tidak mustahil bisa lepas sama sekali dari obat bila sel yang mengalami kerusakan di pankreas tidak berat.

Penggunaan pollen, propolis dan Royal Jelly bisa dikonsumsi bersama-sama dengan obat dokter dan disesuaikan dengan kebutuhan. Pada penderita diabetes melitus, MADU dapat berfungsi sebagai pengganti gula, batas yang bisa dikonsumsi sesuai kebutuhan harian penderita. Madu diubah menjadi energi tanpa insulin sehingga justru akan membantu penderita diabetes (penelitian Prof. Aznan Lelo).

Pada beberapa penderita diabetes melitus yang mengkonsumsi pollen, propolis, royal jelly beserta obat anti diabet dari dokter dilaporkan mengalami kondisi gula darah yang stabil dan beberapa telah dianjurkan tidak perlu lagi minum obat oleh dokter tetapi tetap rutin memeriksa kadar gulanya.

Testimoni:

  1. DIABETES: Terima kasih.. Kaki Saya Tidak Perlu Di Amputasi
  2. DIABETES: Amputasi ?….Oh Tidakk
×

Terima kasih telah menghubungi kami, kami siap membantu anda

 

Anda bisa menggunakan WhatsApp dibawah ini

× Silakan Konsultasikan Penyakit Anda Disini